Desa Wisata Tondok Bakaru Sulbar Masuk 50 Besar ADWI 2022, Andalkan Budaya dan Alam

Share:

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno mengapresiasi keberhasilan Desa Wisata Tondok Bakaru di Kabupaten Mamasa, Sulawesi Barat, yang sukses masuk peringkat 50 besar terbaik dalam Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI 2022)

Desa Wisata Tondok mengandalkan potensi budaya dan kekayaan alamnya.

Andalkan Budaya dan Alam, Desa Wisata Tondok Bakaru Mamasa Sulbar Masuk 50 Besar ADWI 2022
Andalkan Budaya dan Alam, Desa Wisata Tondok Bakaru Mamasa Sulbar Masuk 50 Besar ADWI 2022, photo : Kemenparekraf

“(Desa Tondok Bakaru) ini keindahan alamnya luar biasa. Alamnya sejuk dan mata kita dimanjakan dengan hijaunya hamparan sawah,”

kata Menparekraf Sandiaga dalam kunjungannya ke Desa Tondok Bakaru, Mamasa, Sulawesi Barat, Rabu (12/10/2022).

Desa Wisata Tondok Bakaru terletak tepat di bawah kaki Gunung Mambulilling yang merupakan salah satu gunung tertinggi di Sulawesi Barat dengan ketinggian 2.741 meter.

Wisatawan yang berkunjung akan disuguhi pemandangan berupa hamparan sawah dan budidaya bunga anggrek.

Selain itu, desa yang berjarak sekitar 1 kilometer dari ibu kota Kabupaten Mamasa ini juga merupakan desa terakhir sebelum memasuki Taman Nasional Gandang Dewata.

Desa Wisata Tondok Bakaru Mamasa Sulbar Masuk 50 Besar ADWI 2022
Desa Wisata Tondok Bakaru Mamasa Sulbar, photo : Kemenparekraf

Desa Wisata Tondok Bakaru juga memiliki seni tradisi dan budaya yang kaya.

Hal ini bisa terlihat dari kehadiran rumah adat Mamasa serta seni musik bambu dan tarian tradisional seperti tari Bulu Londong dan tari Malluya’.

Sandiaga mengatakan pihaknya akan membantu mempromosikan potensi wisata yang ada di Desa Wisata Tondok Bakaru.

“Kita harapkan ini nantinya menjadi bagian dari 1,1 juta lapangan kerja baru di 2022,”

katanya.

Hal ini disambut baik oleh Bupati Mamasa, Ramlan Badawi.

Ramlan berharap kehadiran Menparekraf Sandiaga ke Desa Wisata Tondok Bakaru bisa menginspirasi dan memacu semangat pelaku parekraf di Mamasa untuk bangkit.

“Mudah-mudahan ke depannya kami bisa mengembangkan (potensi wisata di Mamasa) sesuai arahan Bapak Menteri,”

ujar Ramlan.

Tak hanya itu, Ramlan juga mengapresiasi kehadiran Sandiaga sebagai menteri ketiga yang berkunjung ke Mamasa.

“Baru ada tiga menteri yang berkunjung ke Mamasa.

Zaman Soeharto ada Pak Harmoko, kemudian di Masa SBY (Soesilo Bambang Yudhoyono) ada Pak Freddy Numberi, sekarang masa Presiden Joko Widodo ada Pak Sandiaga Salahuddin Uno,”

katanya.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 1

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

Ikuti berita dan info menarik lainnya dari Piknikdong di Google News!