Kembali Daring, Ngyogjazz 2021 Lancar dan Sukses Digelar

Ngayogjazz 2021 digelar Sabtu Kliwon, 20 November 2021 di Karang Tanjung, Pendowoharjo, Sleman.

Direncanakan akan digelar secara secara hybrid (format daring dan luring dengan penonton terbatas), pada kesempatan kali ini Ngayogjazz digelar terpaksa harus kembali daring.

Ngayogjazz 2021_Pawai Pembukaan
Ngayogjazz 2021_Pawai Pembukaan, photo : Ngayogjazz

Keputusan ini diambil oleh panitia penyelenggara untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan terkait dengan kesehatan masyarakat, khususnya pengunjung dan warga desa di masa pandemi ini.

Meski demikian, penampilan seluruh musisi dan kesenian tradisional, seperti cokekan, kekablak, tarian Jaran Edan, bregada, tari edan-edanan, tetap berjalan sesuai rencana dan dapat disaksikan melalui website ngayogjazz.com.

Ada tiga panggung yang dapat dinikmati di Ngayogjazz 2021, yaitu Panggung Bregas, Panggung Saras, dan Panggung Waras.

Penamaan panggung ini tentunya disesuaikan dengan tagline Ngayogjazz 2021 “Tetep Ngejazz Lan Waspada”.  Tema ini sengaja dipilih Ngayogjazz sebagai upaya untuk menghadapi tantangan kondisi pandemi yang belum usai .

Seremoni pembukaan Ngayogjazz 2021 dilaksanakan di Panggung Bregas dan dihadiri oleh pejabat pemerintah daerah dan pusat.

Ngayogjazz 2021_Penampilan NotodanSwingayogya
Ngayogjazz 2021_Penampilan NotodanSwingayogya, photo : Ngayogjazz

Sambutan dan apresiasi untuk semua pihak yang telah berkolaborasi dalam pelaksanaan Ngayogjazz disampaikan langsung oleh Bapak Singgih Raharjo (Kepala Dinas Pariwisata DIY), Ibu Dra. Hj. Kustini Sri Purnomo (Bupati Sleman), dan Bapak Reza Pahlevi (Direktur Event Daerah Kemenparekraf).

Sebagai upaya untuk terus bergerak, berkreasi, dan berkarya, Ngayogjazz diharapkan dapat turut membantu menggerakkan perekonomian kreatif di Desa Karang Tanjung.

Hal serupa juga disampaikan oleh Sandiaga Uno selaku Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) mendukung pelaksanaan Ngayogjazz 2021 sebagai salah satu bentuk sinergi jangka panjang dalam upaya memperkenalkan serta mempromosikan Indonesia, khususnya Yogyakarta.

“Saya berharap dengan digelarnya Ngayogjazz 2021 dapat memberikan apresiasi dan membuka ruang ekspresi yang beragam dan luas kepada para musisi jazz untuk menampilkan karyanya di depan publik.

Dan juga dapat menjadi pemantik dan momen yang tepat untuk memberikan kepercayaan kembali pada para wisatawan bahwa Yogyakarta sudah aman dikunjungi untuk berwisata.

Diharapkan juga Ngayogjazz diharapkan dapat memberikan kontribusi besar pada kebangkitan sektor parekraf berbasis pada keunggulan potensi budaya lokal Yogyakarta, yang dapat menjadi multiplier effect bagi para pelaku usaha.”

ungkapnya.

Selain berbagai pertunjukan seni dan budaya, ada juga kolaborasi artistik dari Froghouse dan warga Karang Tanjung yang menggarap Prasasti Jazz. Program Prasasti Jazz dibuat mulai tahun ini sebagai bentuk tribut untuk mengenang Djaduk Ferianto.

Prasasti Jazz yang dibuat dari material bambu ini nantinya akan menjadi peninggalan dari Ngayogjazz untuk lokasi tempat di mana perayaan ini digelar setiap tahunnya.

Program ini merupakan kenang-kenangan sekaligus menjadi pengingat agar semangat Ngayogjazz yang diwariskan oleh salah satu penggagasnya, Djaduk Ferianto, terus dihidupi.

Sampai ketemu di Ngayogjazz 2022.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 6

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

FREE 100% Dapatkan info dan penawaran menarik langsung di email! 

Daftar klik disini