Perkuat Produk Ekraf, Menparekraf Tingkatkan Kolaborasi dengan Dekranasda

Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif akan memperkuat kerja sama dengan Dewan Kesenian Nasional Daerah (Dekranasda) dalam upaya meningkatkan kualitas produk ekonomi kreatif tanah air.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, melanjutkan rangkaian kunjungan kerjanya di Kota Batam dengan melakukan peninjauan ke Dekranasda Kota Batam, Jumat (22/1/2021).

Menparekraf Tingkatkan Kolaborasi dengan Dekranasda Perkuat Produk Ekraf
Menparekraf tingkatkan kolaborasi dengan dekranasda perkuat produk Ekraf, image by : Kemenparekraf

Dalam kesempatan itu, Menparekraf melihat langsung produk-produk yang dihasilkan para pelaku ekonomi kreatif di Kota Batam di bawah naungan Dekranasda Kota Batam.

“Hari ini kita melihat produk-produk unggulan ekonomi kreatif yang disandingkan dengan pariwisata hasil pelaku UMKM yang tergabung dalam Dekranasda Kota Batam.

Yang saya pakai ini adalah batik Batam yang dipopulerkan oleh Dekranasda Kota Batam,”

kata Menparekraf Sandiaga Uno.

Turut hadir dalam kesempatan tersebut Ketua Dekranasda Kota Batam, Marlin Agustina Rudi dan juga Walikota Batam, Muhammad Rudi.

Kolaborasi dengan Dekranasda Perkuat Produk Ekraf
Kolaborasi dengan dekranasda perkuat produk Ekraf, image : Kemenparekraf

Menparekraf optimistis produk-produk yang dihasilkan para pengrajin lokal, termasuk di Kota Batam dapat menarik minat pasar.

Tidak hanya pasar lokal, tapi juga mancanegara. Kemenparekraf/Baparekraf dikatakannya akan memberikan dukungan dengan memberikan berbagai pendampingan dan juga pelatihan.

Bekerja sama dengan Dekranasda, diharapkan para pengrajin lokal dapat meningkatkan kapasitas sehingga tidak hanya lebih mahir dalam produksi, namun juga mengetahui selera pasar dan memasarkannya.

“Rencananya kami di Kemenparekraf akan kerja sama untuk membantu pemasaran baik segi digital maupun mengajak kolaborasi dengan desainer nasional dan internasional,”

kata dia.

Pandemi memberikan dampak yang besar terhadap para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif. Banyak pelaku ekonomi kreatif, terutama UMKM yang harus kehilangan pemasukan bahkan terpaksa memberhentikan sebagian pekerjanya.

“Ini menjadi keprihatinan kami, untuk itu kami di Kemenparekraf akan bekerja sama dengan Dekranasda untuk memetakan peluang-peluang kerja yang hilang sehingga kita bisa isi kembali dengan konsep kolaborasi agar kita mampu menciptakan lebih banyak lapangan kerja untuk masyarakat di kota Batam,”

kata dia.

Dalam beberapa waktu ke depan Kemenparekraf/Baparekraf dikatakannya akan meluncurkan kembali kampanye #BeliKreatifLokal dan mengajak seluruh pelaku ekonomi kreatif di Kota Batam turut serta.

“Mudah-mudahan program ini bisa mendorong lebih lagi penguatan para pelaku ekonomi kreatif di Kota Batam, dan Kepulauan Riau pada umumnya,”

Ketua Dekranasda Kota Batam, Marlin Agustina Rudi, mengakui salah satu kendala yang dialami para pelaku ekonomi kreatif di Kota Batam adalah promosi.

Ia pun berharap dukungan dari Kemenparekraf/Baparekraf akan lebih meningkatkan kualitas produk ekonomi kreatif para pengrajin di kota Batam.

“Kita harap Kemenparekraf bisa terus mendukung kami,”

kata Marlin Agustina.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 1

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

FREE 100% Dapatkan info dan penawaran menarik langsung di email! 

Daftar klik disini