Sandiaga Apresiasi Pengembangan Ekowisata di Desa Wisata Sungai Kupah Kalbar

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno, mengapresiasi pengembangan ekowisata dalam hal ini wisata mangrove berbasis masyarakat yang dilakukan pengelola Desa Wisata Sungai Kupah di Kabupaten Raya, Kalimantan Barat.

Selain memberi daya tarik yang kuat bagi wisatawan, hal ini juga sejalan dengan tren pariwisata baru yang berkualitas dan berkelanjutan sehingga akan maksimal dalam memperkuat peluang kebangkitan ekonomi dan terbukanya lapangan kerja.

Menparekraf Apresiasi Pengembangan Ekowisata di Desa Wisata Sungai Kupah Kalbar
Menparekraf Apresiasi Pengembangan Ekowisata di Desa Wisata Sungai Kupah Kalbar, photo : Kemenparekraf

Menparekraf Sandiaga saat visitasi sekaligus mempromosikan Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2022 ke Desa wisata Sungai Kupah, Rabu (9/3/2022) menjelaskan, saat ini lembaga dunia banyak yang tertuju terhadap gerakan-gerakanan penanaman mangrove untuk membantu ekosistem dan keberlanjutan lingkungan.

Momentum ini tidak boleh dilewatkan Desa Wisata Sungai Kupah untuk memperkuat dan mengembangkan ekowisata mangrove agar lebih dikenal dunia.

Wisatawan yang datang selain dapat menyusuri hutan mangrove, juga dapat berfoto di gazebo. Menikmati kuliner di pondok gazebo hingga menikmati matahari terbenam di sana.

“Saya berterima kasih ekowisata di Desa Wisata Sungai Kupah ini sudah memberikan inspirasi untuk kita semua.

Saat ini mata dunia sedang tertuju pada mangrove dan Kubu Raya ini surganya mangrove, saatnya kita ajak mata dunia tertuju kepada Kubu Raya.

Mari kita tanam (mangrove) sebanyak-banyaknya sehingga bisa menjadi pabrik oksigen di dunia,”

ujar Menparekraf Sandiaga.

Dalam kesempatan itu, Menparekraf Sandiaga berkesempatan menyusuri track mangrove yang terbentang di sepanjang Desa Wisata Sungai Kupah.

Menparekraf juga berkesempatan memberikan 50 bibit mangrove untuk ditanam.

“Tadi saya diminta 10 bibit mangrove tapi saya naikan menjadi 50 bibit mangrove dan kami akan promosikan secara totalitas di kanal sosial media kami,”

katanya.

Desa wisata Sungai Kupah berada di Kecamatan Sungai Kakap, Kabupaten Kubu Raya, Provinsi Kalimantan Barat.

Terletak di penghujung hulu Sungai Kapuas, sedangkan hilir berada tepat di Selat Karimata yang berbatasan dengan Laut Natuna dan melewati garis khatulistiwa.

Selain wisata mangrove, Desa Wisata Sungai Kupah memiliki berbagai potensi lainnya. Seperti wisata susur sungai, dimana wisatawan dapat menyusuri aliran sungai terakhir dari Sungai Kapuas yang melewati Desa Sungai Kupah sambil melihat langsung spesies monyet langka yang sudah hampir punah.

Seperti monyet bekantan, monyet ekor panjang, juga lutung. Selain itu ada pula spesies Burung Raja Udang dan Burung Elang.

Desa Wisata ini juga memiliki paket wisata Kampung Nelayan dimana wisatawan dapat menikmati nuansa kampung nelayan yang asri dengan keseharian masyarakat bertransaksi jual beli ikan segar.

Selain potensi wisata berbasis alam, Desa Wisata Sungai Kupah juga memiliki ragam potensi seni.

Seperti tari mangrove yang menggambarkan tentang lingkungan mangrove yang saat ini kondisinya kerap dikelilingi oleh sampah kiriman dari muara Sungai Kapuas.

Tarian ini juga memperlihatkan usaha masyarakat yang mengikat dan membersihkan sampah-sampah, sebagai upaya menjaga dan melestarikan kawasan hutan mangrove.

Selain itu ada juga Tundang (pantun dendang). Merupakan seni yang disampaikan lewat lisan dalam bentuk pantun diiringi dengan gendang.

Kesenian tundang pada dasarnya memang harus menggunakan alat musik tradisional dan diiramakan menjadi sebuah lirik lagu atau syair yang disesuaikan dengan keadaan ataupun suasana sekitar.

Menparekraf berkomitmen untuk memperkuat pengembangan Desa Wisata Sungai Kupah. Salah satunya mendorong perbaikan akses menuju desa wisata ini yang sedikit rusak.

“Terkait infrastruktur, kami sudah koordinasikan dengan Kementerian PUPR untuk melakukan perbaikan,”

kata Sandiaga.

Sementara terkait pengelolaan sampah, pihaknya menghadirkan langsung solusi yang tepat sasaran, tepat manfaat, dan tepat waktu yaitu tempat sampah multifungsi.

“(Pengelolaan) Sampah alatnya masih sangat tradisional, oleh karena itu tidak pakai lama, kami hadirkan tempat sampah 3 in 1.

Inilah bentuk gerak cepat kita sebagai langkah awal dan kami akan mengajak pihak-pihak lain untuk menghadirkan tempat sampah agar lebih representatif.

Kemudian potensi-potensi wisata yang ada di sini untuk dipromosikan seperti anyaman, kita akan bawa saat event MotoGp 2022 di Mandalika, Lombok serta beberapa produk yang nanti akan kita kurasi dan kita tawarkan pada ajang G20,”

ujarnya.

“Kalimantan Barat sendiri ditargetkan memiliki 128 Desa Wisata untuk didaftarkan di Jaringan Desa Wisata (Jadesta).

Ini simbol kebangkitan ekonomi, peluang usaha dan lapangan kerja, simbol kekuatan ekonomi baru yang sedang kita susun bersama Presiden Joko Widodo yaitu desa wisata bahari,”

tambah Sandiaga.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 1

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

Ikuti berita dan info menarik lainnya dari Piknikdong di Google News!