Ini Syarat Naik Kereta Api Terbaru Saat Idul Adha 2022 dan Libur Sekolah

Share:

PT Kereta Api Indonesia (Persero) bersiap melayani pelanggan menyambut datangnya libur Hari Raya Idul adha 1443 H yang jatuh pada Minggu, 10 Juli 2022.

Untuk mengantisipasi adanya peningkatan jumlah pelanggan, KAI telah menyiapkan rata-rata 229 perjalanan Kereta Api Jarak Jauh per hari pada periode Jumat (8/7) s.d Minggu (10/7), naik 3% dibanding pekan lalu yakni Jumat (1/7) s.d Minggu (3/7) dengan rata-rata 223 perjalanan KA Jarak Jauh per hari.

KAI Siap Layani Pelanggan pada Libur Sekolah dan Libur Iduladha
KAI Siap Layani Pelanggan pada Libur Sekolah dan Libur Idul Adha, photo : KAI.id

KAI juga memprediksi terjadi peningkatan volume pelanggan karena libur Iduladha tahun ini bersamaan dengan masa libur sekolah.

“KAI konsisten memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan pada masa peak season seperti Libur Iduladha yang beriringan dengan masa libur sekolah pada akhir pekan ini.

KAI menambah jumlah perjalanan kereta api pada periode tersebut dengan tujuan dapat mengantarkan masyarakat lebih banyak lagi untuk pulang ke kampung halaman atau tujuan lainnya,”

kata VP Public Relations KAI Joni Martinus.

Hingga Jumat (8/7) pukul 09.30, sudah terdapat 213.329 tiket yang terjual untuk periode 8 s.d 10 Juli 2022.

KA-KA favorit masyarakat pada periode tersebut yaitu KA Airlangga (Pasar Senen – Surabaya Pasarturi pp), KA Ranggajati (Cirebon – Jember pp), KA Argo Bromo Anggrek (Gambir – Surabaya Pasarturi pp), KA Argo Wilis (Bandung – Surabaya Gubeng pp), KA Bima (Gambir – Surabaya Gubeng pp), KA Argo Parahyangan (Gambir – Bandung pp), dan lainnya.

Adapun untuk kota-kota yang menjadi favorit masyarakat pada masa libur Iduladha ini yaitu Yogyakarta, Solo, Bandung, Semarang, Surabaya, dan lainnya.

Syarat naik Kereta Api Jarak Jauh Terbaru Saat Idul Adha dan libur Sekolah

Untuk syarat naik Kereta Api jarak jauh, KAI masih mengacu pada Surat Edaran Kementerian Perhubungan Nomor 57 Tahun 2022 tentang Petunjuk Pelaksanaan Perjalanan Orang Dalam Negeri dengan Transportasi Perkeretaapian pada Masa Pandemi Covid-19 yakni,

1. Vaksin kedua (lengkap) dan ketiga (booster) tidak perlu menunjukkan hasil negatif screening Covid-19.

2. Vaksin pertama wajib menunjukkan hasil negatif Rapid Tes Antigen 1×24 jam atau tes RT-PCR 3×24 jam.

3. Tidak/belum divaksin dengan alasan medis wajib menunjukkan surat keterangan dokter dari rumah sakit pemerintah disertai hasil negatif Rapid Tes Antigen 1×24 jam atau tes RT-PCR 3×24 jam.

4. Pelanggan dengan usia di bawah 6 tahun tidak wajib vaksin dan tidak wajib menunjukkan hasil negatif Rapid Tes Antigen atau RT-PCR namun wajib ada pendamping yang memenuhi persyaratan perjalanan

“Sejauh ini, KAI masih mengacu ke SE Kemenhub No 57 Tahun 2022 mengenai syarat perjalanan dan protokol kesehatan menggunakan kereta api.

KAI masih menunggu aturan resmi dari pemerintah terkait petunjuk teknis kebijakan vaksin booster menjadi syarat bagi masyarakat yang ingin melakukan perjalanan menggunakan kereta api,”

kata Joni.

Joni mengingatkan kembali bahwa pelanggan tetap diwajibkan menggunakan masker selama di stasiun dan di dalam perjalanan.

Di samping itu, pelanggan juga diwajibkan dalam kondisi sehat (tidak menderita flu, pilek, batuk, hilang daya penciuman, diare, dan demam), dan suhu badan tidak lebih dari 37,3 derajat celsius.

“KAI tetap berkomitmen untuk menjadikan perjalanan kereta api yang selamat, nyaman, dan sehat sampai di stasiun tujuan,”

tutup Joni.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 2

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

Ikuti berita dan info menarik lainnya dari Piknikdong di Google News!

Menyajikan informasi menarik terkini
BAGIKAN
Komentarmu?