Wonderful Day with Wonderful Indonesia 2022, Melihat Perubahan Trend Pariwisata 2022

Share:

Kemenparekraf menggelar acara “Wonderful Day with Wonderful Indonesia 2022” untuk berbagi informasi strategis kepada mitra co-branding Wonderful Indonesia seputar tren industri pariwisata 2022 dan outlook parekraf 2023.

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno dalam pernyataannya di Jakarta, Selasa (1/11/2022) mengatakan pandemi COVID-19 telah mengubah landscape industri pariwisata dan ekonomi kreatif yang lebih berkualitas dan berkelanjutan lingkungan.

Wonderful Day with Wonderful Indonesia 2022
Wonderful Day with Wonderful Indonesia 2022, photo : Kemenparekraf

Perilaku konsumen juga ikut beradaptasi hingga muncul fenomena digital nomad.

“Melalui kegiatan ini baik pemerintah maupun teman-teman industri dapat melihat perubahan-perubahan yang terjadi di sektor pariwisata selama tahun 2022 dan memproyeksikan kemana arah pergerakkan industri pariwisata dan ekonomi kreatif tahun depan.

Sehingga kita mampu merumuskan kebijakan dan strategis yang tepat untuk kesejahteraan masyarakat.

Terutama penciptaan 1,1 juta lapangan kerja baru dan berkualitas,”

kata Menparekraf Sandiaga.

Deputi Bidang Pemasaran Kemenparekraf, Ni Made Ayu Marthini menjelaskan kehadiran Wonderful Day with Wonderful Indonesia 2022 merupakan salah satu rangkaian kegiatan Wonderful Indonesia Co-Branding Network.

Sebuah jaringan kolaboraksi yang dibangun oleh Kemenparekraf sejak 2017, guna melakukan akselerasi dalam memperkuat brand equity Wonderful Indonesia bersama dengan berbagai brand swasta yang memiliki visi yang sama.

Selain membahas tren industri pariwisata 2022 dan outlook parekraf 2023, juga ada topik lainnya seperti keuangan, fast moving consumer good (FMCG), distribusi yang diisi oleh Presiden Direktur PT Nestlé Indonesia, Ganesan Ampalavanar; Presiden Direktur Visa Worlwide Indonesia, Riko Abdurrahman; Direktur Usaha Angkutan Barang dan Tol Laut PT Pelayaran Indonesia, Yossianis Marciano; Head of Public Policy for Southeast Asia, Hong Kong, Taiwan & India Airbnb, Mich Goh; dan Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kemenparekraf, Nia Niscaya.

“Keseluruhan pembicara merupakan mitra co-branding Wonderful Indonesia yang juga melakukan kolaborasi dan kolaboraksi dalam memperkuat brand equity masing-masing serta Wonderful Indonesia sebagai brand equity pariwisata dan ekonomi kreatif Indonesia,”

kata Ni Made Ayu Marthini.

Dalam kesempatan ini, Airbnb sebagai salah satu mitra co-branding meluncurkan online hub khusus untuk para pekerja jarak jauh mancanegara yang ingin tinggal dan bekerja dari Bali.

Beragam informasi penting dihadirkan dalam hub tersebut, diantaranya visa dan persyaratan masuk hingga pilihan akomodasi unik yang tidak hanya terletak di daerah yang sudah dikenal, namun juga di area terpencil.

Hub tersebut dapat diakses melalui www.airbnb.com/liveandworkanywherebali.

Sebagai bagian dari kemitraan Live and Work Anywhere ini, Airbnb akan melanjutkan kemitraan dengan Kemenparekraf untuk mendorong kampanye edukasi untuk mempromosikan perjalanan yang lebih bertanggung jawab.

“Dengan dibukanya kembali perjalanan internasional, Indonesia kini sudah siap untuk menyambut wisatawan dari seluruh dunia, termasuk digital nomad yang ingin tinggal lebih lama dan melakukan pekerjaan jarak jauh dari Indonesia.

Kami percaya bahwa kemitraan berkelanjutan kami dengan Airbnb akan membantu meningkatkan ketertarikan wisatawan terhadap Bali, dan mendorong Indonesia untuk menjadi destinasi luar biasa yang menjadi pilihan pertama pekerja jarak jauh, sekaligus meyakinkan wisatawan untuk terus menjelajahi daerah-daerah yang masih kurang dikenal di seluruh penjuru Pulau Bali,”

kata Menparekraf Sandiaga.

Kepala Bagian Kebijakan Publik Airbnb untuk wilayah Asia Tenggara, India, Hong Kong, dan Taiwan, Mich Goh menyampaikan bahwa melalui kemitraan dengan Kemenparekraf ini diharapkan mampu memudahkan jutaan pekerja jarak jauh dari seluruh dunia untuk menemukan ekosistem bekerja jarak jauh dan penawaran menarik yang bisa diberikan oleh Bali.

“Seiring dengan kembalinya perjalanan internasional dan bekerja jarak jauh menjadi norma baru, muncullah peluang yang signifikan untuk menarik segmen wisatawan baru, yaitu para wisatawan jangka panjang, untuk mendiversifikasi kunjugan ke daerah-daerah yang masih kurang dikenal, seperti ke area Banjar dan Kepulauan Nusa (Penida, Lembongan, dan Ceningan), dan menghasilkan peluang ekonomi yang lebih besar untuk lebih banyak penduduk lokal dibandingkan sebelumnya,”

kata Mich Goh.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 1

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

Ikuti berita dan info menarik lainnya dari Piknikdong di Google News!