PAPERU (ng)impi(an) Festival Kesenian Yogyakarta 28

Yogyakarta, 29 Agustus 2016 pukul 19:00 WIB  digelar pembukaan pameran PAPERU (Pameran Perupa Muda) (ng)impi(an) di Taman Budaya Yogyakarta.

Acara yang merupakan rangkaian Festival Kesenian Yogyakarta (FKY) 28 ini diselenggarakan hingga 5 September 2016. Pada acara pembukaan pameran PAPERU ini, akan dimeriahkan pula oleh penampilan Jen Shyu, Ican Harem, dan DJ Ones.

Sesuai temanya, yaitu (ng)impi(an), PAPERU kali ini ingin berangkat dari konsep surrealisme yang idenya berasal dari alam bawah sadar; yang bentuknya tidak bisa diraba dan dilihat, namun masih masuk akal untuk diproyeksikan.

PAPERU
Doc. Panitia FKY28

Kaitannya dengan tema besar FKY 28 yakni ‘Masa Depan, Hari ini Dulu’, Paperu ingin menempatkan diri dalam keyakinan bahwa ketika berbicara masa depan dalam bingkai kekinian (masa sekarang dengan segala fenomena dan realitasnya), seseorang terlebih dahulu perlu menengok sumber-sumber subjektif yang berasal dari dalam diri, yang tidak bisa dilihat oleh orang lain.

PAPERU ingin membayangkan masa depan melalui jejak-jejak estetik yang dilakukan orang zaman sekarang, yang dialami hari ini, yang tidak semata dibangun dari hubungan seni(man) dan lingkungan hidupnya yang riil, namun – dan yang lebih penting lagi – bersumber dari alam bawah sadar yang sekilas pandang sangat susah diraba namun menjadi bagian hidup sehari-hari.

Meskipun seringkali irasional dan mbeling terhadap logika, namun menjadi serpihan kecil yang turut membangun makna orang hidup di zaman sekarang.

Bila masa depan ingin dibayangkan, masa kini perlu dimaknai terlebih dahulu. Bukan karena orang harus tergila-gila dengan makna dan tergesa-gesa membuat hidupnya menjadi lebih bermakna, melainkan karena dari masa kinilah orang bisa membayangkan akan seperti apa masa depan nantinya.

Narasumber PAPERU
Doc. Panitia FKY28

Tim PAPERU beserta tim seleksi yang terdiri dari Prof. Dwi Marianto Phd, Rain Rosidi (narasumber FKY 28), dan Hendra Himawan (kurator PAPERU), telah melaksanakan proses seleksi pada 6 Agustus 2016 di Padepokan Wayang Ukur, Taman Siswa.

Proses pemilihan karya-karya seniman kali ini mengacu kepada sejumlah kriteria, seperti kesesuaian konsep dengan tema surrealisme yang diangkat PAPERU tahun ini, gagasan, artistik, dan cara penyajian. Hasilnya adalah 27 nama perupa muda lolos seleksi, yang melengkapi 32 nama perupa undangan serta 1 orang perupa undangan kehormatan yaitu Heri Dono.

Total ada 60 perupa turut terlibat di perhelatan PAPERU tahun ini, dengan 74 karya yang siap mengisi ruang pamer Taman Budaya Yogyakarta. Selain perupa muda, pameran ini juga mengundang perupa senior guna menyelaraskan seni rupa di kalangan seniman kontemporer Yogyakarta.

Kali ini PAPERU juga mengundang penulis seni Dr. Sumartono, M.A untuk memberikan ulasan terkait tema dan pengantar Pameran Perupa Muda. Menurut beliau “PAPERU merupakan perhelatan yang bisa menampung karya seni rupa modern/post-modern dan tradisional.”

“PAPERU tahun ini mewakili sebuah ruang yang diberdayakan guna merayakan imajinasi, mimpi, sekaligus membaca tanda-tanda masa depan.” Demikian jelas kurator Hendra Himawan mengenai pelaksanaan PAPERU kali ini.

Koordinator PAPERU Arsita Pinandita menambahkan, “PAPERU adalah medan laga bagi perupa muda untuk menakar produksi artistiknya, sehingga publik dapat merasakan getaran estetik yang terpancar dari masing-masing karya di dalam ruang pamer TBY.”

Di antara para seniman lolos seleksi, Tim PAPERU sepakat nama Dyah Retno Fitrianti dengan karyanya yang berjudul Imperfection menjadi karya yang paling menonjol. Dalam karyanya itu dia berhasil memunculkan karya yang dekoratif dengan metode presentasi yang sulit ditemukan lewat karya kriya pada umumnya.

Heri Dono yang kali ini menjadi perupa undangan kehormatan menampilkan karyanya berjudul Jumping to the Ocean, Avoid the War, yang dihadirkan guna merangkum semangat surrealisme yang dimunculkan oleh seniman-seniman lain yang terlibat di PAPERU FKY 28 tahun ini.

Masih dalam rangkaian PAPERU, digelar pula beberapa kegiatan dan program seni seperti Lokakarya yang digelar di Tembi Rumah Budaya (25/08), Pondok Pesantren Nurul Ummah Kota Gede (28/08), Lembaga Pemasyarakatan Wirogunan (30/08), Panti Asuhan Ganjuran (01/09), dan Pustaka Desa Wukirsari (03/09). Tak ketinggalan pula akan ada Sarasehan Budaya yang akan dilaksanakan pada 2 September 2016 jam 18:30 WIB di Panggung Taman Budaya Yogyakarta .

Menyemarakkan PAPERU tahun ini, digelar pula Bursa Seni terdiri dari sekitar 80 stand yang disediakan gratis untuk komunitas/kelompok seni kreatif  Yogyakarta.

Tak hanya transaksi jual beli karya – karya affordable dan artist merchandise, di Bursa Seni yang bertempat di halaman Taman Budaya Yogyakarta tersebut akan diselenggarakan workshop-workshop seni dan kreatif.