Desa Bubohu Gorontalo Masuk 50 Besar ADWI 2021, Mengandalkan Wisata Religi Berbasis Alam

Desa Wisata Religi Bubohu, Kabupaten Gorontalo, berhasil lolos ke tahap 50 Besar Anugerah Desa Wisata Indonesia (ADWI) 2021 dengan mengandalkan konsep wisata religi berbasis alam.

Keberhasilan desa yang berjarak 10 kilometer dari Pusat Kota Gorontalo ini untuk lolos ke tahap 50 Besar ADWI 2021 diapresiasi Menparekaf Sandiaga Salahuddin Uno, dalam visitasinya ke Desa Wisata Religi Bubohu, Sabtu (6/11/2021).

Desa Bubohu Gorontalo, photo : Kemenparekraf
Desa Bubohu Gorontalo, photo : Kemenparekraf

“Desa Wisata Religi Bubohu ini menjadi desa wisata pertama yang dalam Anugerah Desa Wisata mengusung wisata religi,”

kata Sandiaga.

Desa adat Bubohu merupakan kawasan perkampungan yang terletak di Desa Bongo, Kecamatan Batudaa Pantai. Di desa ini terdapat pesantren alam bagi para santri untuk menimba ilmu agama Islam.

Selain pesantren alam, potensi yang dimiliki oleh Desa Wisata Religi Bubohu antara lain Pantai Dulanga, Masjid Walima Emas Bubohu, Museum Alam Karst, dan Museum Alam Fosil Kayu.

Desa ini juga dikenal dengan tradisi Parade Walima, yaitu membuat kue walima yang dikenal dengan bama kolombengi dan kue tradisional khas Gorontalo lainnya dalam jumlah banyak yang kemudian disusun membentuk bangunan seperti rumah atau masjid untuk kemudian diarak keliling kota.

Desa Wisata Religi Bubohu juga memiliki berbagai potensi lain di bidang kriya, fesyen, dan kuliner seperti kain karau, lukisan pelepah pisang, Kue Kolombengi, bubur leluhur, lalapan leluhur, Apale, Kue Roda, dan Kue Sukade.

Sandiaga mengatakan dengan adanya Desa Wisata Religi Bubohu ini menandakan kebangkitan dari pariwisata berbasis komunitas, edukasi, dan religi.

Sehingga, potensi ini patut dikembangkan lebih jauh untuk menarik minat wisatawan, terutama wisatawan nusantara untuk berwisata religi di dalam negeri serta menggerakkan perekonomian masyarakat dan membuka lapangan kerja.

“Kita melihat tadi ada potensi untuk dibuatkan paket-paket yang bisa ditawarkan di saat liburan karena wisatawan nusantara sekarang sangat ingin mendapatkan pengalaman spiritual.

Kita bisa kembangkan wisata berbasis komunitas karena ada 11 miliar dolar AS yang dihabiskan Orang Indonesia untuk berwisata di luar negeri termasuk wisata religi di negara-negara yang memiliki paket wisata religi, sejarah, dan lain sebagainya,”

katanya.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Gubernur Gorontalo, Idris Rahim, menyampaikan terima kasihnya atas kedatangan Menparekraf Sandiaga di Desa Wisata Religi Bubohu.

“Tentunya kehadiran Pak Menteri memberikan semangat kepada Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten/Kota, dan juga komunitas pariwisata dan UMKM di Gorontalo ini,”

ungkap Idris.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 1

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

FREE 100% Dapatkan info dan penawaran menarik langsung di email! 

Daftar klik disini