Hotel dan UMKM Labuan Bajo Sepakat Saling Perkuat Rantai Pasok Sektor Parekraf

Share:

Industri hotel dan pelaku UMKM di Labuan Bajo NTT sepakat bekerja sama dalam upaya memperkuat rantai pasok industri pariwisata dan ekonomi kreatif di salah satu Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) tersebut dengan nilai komitmen kerja sama senilai Rp2,5 miliar.

Komitmen tersebut terangkum dalam kegiatan “Temu Bisnis Penguatan Rantai Pasok Industri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DPSP Labuan Bajo” yang diselenggarakan Kemenparekraf/Baparekraf berkolaborasi dengan Pertamina, Telkom, Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF), dan Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Manggarai Barat, serta asosiasi pariwisata (PHRI dan IHGMA) pada 9 September 2022 di kawasan obyek wisata Batu Cermin, Desa Batu Cermin, Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Industri Hotel dan UMKM Labuan Bajo Sepakat Saling Perkuat Rantai Pasok Sektor Parekraf
Industri Hotel dan UMKM Labuan Bajo Sepakat Saling Perkuat Rantai Pasok Sektor Parekraf, photo : Kemenparekraf

Dalam kegiatan ini hadir 70 pelaku UMKM unggulan dari DPSP Labuan Bajo yang terdiri atas 45 UMKM Kuliner serta 25 UMKM Fashion dan Kriya.

Deputi Bidang Industri dan Investasi Kemenparekraf/Baparekraf, Henky Manurung, dalam sambutannya, mengatakan pandemi COVID-19 memberikan dampak yang besar terhadap sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Akan tetapi industri pariwisata dan ekonomi kreatif mampu beradaptasi dan memanfaatkan peluang yang ada sehingga dapat terus bertumbuh dan bertahan.

“Diperlukan langkah afirmatif guna menciptakan lingkungan yang kondusif bagi tumbuh kembang industrialisasi di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, oleh karena itu Deputi Bidang Industri dan Investasi melaksanakan program ini dalam upaya memperkuat rantai pasok bagi industri pariwisata dan ekonomi kreatif,”

kata Henky Manurung.

“Temu Bisnis Penguatan Rantai Pasok Industri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DPSP Labuan Bajo” merupakan bagian dari program “Integrated Industry and Investment” (3i) di 5 DPSP, yakni sebuah program terintegrasi yang saling berkolaborasi demi percepatan pertumbuhan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Integrasi ini terdiri dari beberapa kegiatan seperti pendaftaran perusahan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif melalui sistem OSS oleh Direktorat Manajemen Investasi, Temu bisnis penguatan rantai pasok industri pariwisata dan ekonomi kreatif dengan para UMKM oleh Direktorat Manajemen Industri, Sosialisasi SNI 9042021 oleh Direktorat SSU, lalu ada Coaching Clinic Kredit Usaha Rakyat (KUR) oleh Direktorat Akses Pembiayaan.

Dalam kegiatan ini juga dilakukan sosialisasi aplikasi startup Jatis Mobile dalam mendukung kapasitas UMKM oleh Direktur dan CEO Jatis Mobile, serta penandatanganan kesepakatan bersama antara UMKM dan hotel.

Direktur Akses Pembiayaan Kemenparekraf/Baparekraf, Anggara Hayun Anujuprana, mengatakan saat ini ada sekitar 70 UMKM yang sudah melalui proses kurasi upskilling, dan pendampingan, agar pelaku UMKM memiliki produk yang berkualitas dan sesuai dengan kebutuhan hotel, dengan melibatkan pemerintah daerah, Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores, Telkom, dan Pertamina.

“Sebanyak 70 UMKM ini kemudian mengikuti program peningkatan kapasitas usaha (upskilling) selama tiga hari, lalu dilanjutkan dengan pendampingan selama satu bulan.

Kami akan mengawal tindak lanjut kegiatan temu bisnis ini agar dapat terbentuk kerja sama yang berkelanjutan,”

ujar Anggara Hayun Anujuprana.

Sementara Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF) Shana Fatina mengatakan ada peluang besar bagi pelaku UMKM untuk dapat memenuhi kebutuhan hotel.

Bukan hanya hotel di Labuan Bajo, namun berpotensi juga untuk memenuhi kebutuhan jaringan hotel secara nasional.

“Kemenparekraf memiliki link jaringan hotel yang sangat luas, sehingga dengan kegiatan ini akan membuka peluang bagi pelaku UMKM di Labuan Bajo untuk dapat menyuplai kebutuhan dari hotel, baik dari hotel di sekitar wilayah Labuan Bajo maupun secara nasional,”

kata Shana.

Manager SMEPP PT Pertamina, Rudi Arifianto, menjelaskan, pihaknya memiliki program UMK Academy yang bertujuan mendorong UMKM agar dapat naik kelas.

“Program UMK Academy yang bertujuan untuk mendorong UMK dapat naik kelas.

Pertamina juga mendukung UMKM mulai dari pendampingan sampai dengan fasilitas pendanaan UMKM,”

kata Rudi.

Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno mengapresiasi terselenggaranya kegiatan ini dan hasil positif yang dicapai.

Kegiatan ini diharapkan dapat mendorong kebangkitan ekonomi dan terbukanya lapangan kerja yang ditargetkan pada tahun ini sektor parekraf dapat turut menciptakan 1,1 lapangan kerja baru dan 4,4 juta lapangan kerja baru di tahun 2024.

“Saat ini melalui Deputi Bidang Industri dan Investasi kami sudah melakukan program penguatan rantai pasok UMKM di sektor pariwisata dan ekonomi kreatif.

Diharapkan dapat memberikan kesempatan kepada para pelaku UMKM lokal untuk memasok produk yang baik dan mengenalkan karya-karya produk anak bangsa kepada industri pariwisata dan ekonomi kreatif,”

kata Menparekraf Sandiaga.

Seberapa menarik artikel ini?

Klik bintang untuk memberi vote.

Penilaian rata-rata 5 / 5. Jumlah 1

Jadilah yang pertama memberi peringkat disini.

Kami mohon maaf karena posting ini tidak berguna untuk Anda

Biarkan kami memperbaiki pos ini

Beri tahu kami bagaimana kami dapat memperbaiki pos ini?

Ikuti berita dan info menarik lainnya dari Piknikdong di Google News!

Menyajikan informasi menarik terkini
BAGIKAN
Komentarmu?