6 Tradisi Unik di Indonesia Untuk Menyambut Tahun Baru 1 Muharram

Tahun Baru Islam 1 Muharram sebentar lagi, yakni jatuh pada hari Selasa, 11 September 2018. Tahukah kamu jika ada beberapa tradisi unik di Indonesia yang hanya akan bisa kita temui saat ada perayaan menyambut tahun baru islam 1 Muharram.

Nah, kali ini bakal kita bahas tentang 6 Tradisi unik di Indonesia untuk menyambut tahun baru 1 Muharram, apakah salah satunya ada di daerahmu?

1.  Tradisi Tapa Bisu Mubeng Benteng di Yogyakarta

Mubeng Beteng, Image By : Twitter.com/humas_jogja
Mubeng Beteng, Image By : twitter.com/humas_jogja

Tradisi Tapa Bisu Mubeng Beteng Merupakan acara yang selalu dilaksanakan untuk menyambut tahun baru 1 Muharram.

Peserta dari Tapa Bisu Mubeng Beteng  berjalan mengelilingi empat penjuru Beteng. Beteng ini dalam artian adalah batas yang menutupi kawasan Kraton Yogyakarta dengan wilayah luarnya.

Untuk mengikuti tradisi unik ini, warga dilarang berbicara, makan, minum atau menggunakan handphone atau hal lain yang bisa mengganggu acara. Prosesi mubeng beteng diawali dari Bangsal Ponconiti, Keben, Keraton Yogyakarta tepat pada pukul 24.00 WIB. Peserta akan berjalan sejauh kurang lebih 5-6 kilometer dan berakhir di Alun-alun Utara Yogyakarta.

2.  Tradisi Bubur Suro

Bubur Suro, Image By IG : @saegaleri
Bubur Suro, Image By IG : @saegaleri

Tradisi unik yang kedua adalah Bubur Suro yang berkembang di Jawa Barat dan Jawa pada umumnya.

Bubur yang berbahan dasar beras, santan, garam, jahe dan sereh ini pasti ada saat perayaan menyambut tahun baru 1 muharram di Jawa Barat.

Bubur Suro  selalu diisi dengan elemen 7 rupa seperti adanya hiasan 7 jenis kacang, yakni kacang tanah, kacang mede, kacang hijau, kedelai, kacag merah, kacang tholo, dan kacang bogor.

Tidak hanya bubur suro saja, karena biasanya dalam tradisi menyambut tahun baru 1 muharram juga disajikan kembar mayang , sirih, dan keranjang aneka buah. Aneka makanan yang disuguhkan ini memiliki makna sebagai refleksi kesungguhan tekad untuk menjalani kehidupan di tahun depan.

3.  Ruwatan

Tradisi Ruwatan dikenal hampir diseluruh Jawa. Tradisi yang satu ini memiliki tujuan untuk membuat kesialan diri. Untuk pelaksanaanya bisa dengan nanggap wayang atau yang lainnya.

Kadang dalam ruwatan ada tradisi menanam kepala kerbau yang bertujuan untuk menolak bala.

4. Nanggung di Pangkalpinang Bangka

Tradisi Nanggung ini berasal dari Pangkalpinang, Bangka. Dalam tradisi Nanggung, biasanya masyarakat datang ke masjid dengan membawa dulang uang yang makanan dan lauk-pauk untuk dimakan bersama-sama.

5. Sedekah Gunung di Boyolali

Sedekah Gunung di Boyolali, image by : desalencoh.blogspot.com
Sedekah Gunung di Boyolali, image by : desalencoh.blogspot.com

Tradisi yang kelima adalah Sedekah Gunung di Boyolali. Sedekah Gunung Merapi ini diselenggarakan dengan mempersembahkan kepala kerbau dan tujuh tumpeng nasi kepada leluhur Kyai/Nyai Singomerjoyo, Kyai/Nyai Simbarjaya, Nyai Gadung Melati (penunggu kawasan Pasar Bubrah) dan Kyai Petruk (penguasa seluruh Merapi).

6. Grebeg Suro di Ponorogo

Grebeg Suro Ponorogo, image By : budayanusantara12345.blogspot.com
Grebeg Suro Ponorogo, image By : budayanusantara12345.blogspot.com

Masyarakat Ponorogo memiliki tradisi unik untuk menyambut tahun baru Tahun Baru Islam 1 Muharram yakni dengan adanya Grebeg Suro. Berbagai acara seru dilaksanakan selama tradisi Grebeg Suro Ponorogo, seperti festival reog nasional, pawai lintas sejarah, kirab pusakan sampai larungan risalah doa di Telaga Ngebel.

FREE 100% Jadi bagian dari PIKNIKDONG, dan dapatkan kejutanya! 

Daftar Klik Disini

Seorang mimin piknik yang punya hobi piknik namun sangat kurang piknik. Walaupun begitu mimin ini selalu mengajak orang untuk piknik. Karena piknik ini sekarang sudah menjadi kebutuhan
BAGIKAN
Komentarmu?